NEWS
DETAILS
Jumat, 31 Oct 2014 13:51 - Jogja Pitung Club

Kota Batu semakin layak menjadi tujuan wisatadi Indonesia. Satu lagi destinasi wisata baru yang dihadirkan di Kota Wisata Batu adalah Museum Angkut Plus Movie Star Studio yang mulai dibuka untuk umum sejak 9 Maret 2014. Objek wisata edukatif ini lokasinya masih berada satu kompleks dengan Jatim Park II, yaitu di Jalan Terusan Sultan Agung 2 Kota Batu. Museum Angkut merupakan pengembangan dari Jawa Timur Park Groupsetelah menghadirkan Jatim ParkBatu Night Spectacullar dan Eco Green Park. Sesuai namanya, museum ini menghadirkan berbagai alat transportasi kuno dan modern dari seluruh belahan dunia. Berbagai hal yang terkait dengan angkutan di darat, laut, dan udara ditampilkan di sini. Museum ini berdiri megah di atas lahan seluas 3,7 hektar dengan nuansa bangunan bergaya Eropa dan merupakan yang pertama di Indonesia, bahkan di Asia Tenggara. Saat ini untuk memasuki Museum Angkut, pengunjung dikenakan tiket masuk Rp 50 ribu untuk hari Senin-Kamis dan Rp 75 ribu pada hari Jumat hingga Minggu atau hari-hari besar. 

Di Museum Angkut ini terdiri dari beberapa zona sesuai latar belakang sejarah dan jenis angkutannya. Koleksi jenis alat angkut yang ditampilkan berupa wujud asli pabrikannya hingga berupa replika. Selain itu, ada sejumlah kendaraan langka yang dipajang di tempat wisata itu. Misalnya mobil yang pernah dipakai mantan presiden Republik Indonesia Soekarno yakni seri Chrysler Windsor Deluxe. Belum lagi aneka kendaraan seperti sepeda motor Zundap dan motor gede lainnya, perahu, kapal laut, bahkan pesawat terbang. Terdapat juga koleksi becak Nusantara berupa aneka becak dari berbagai daerah di tanah air. Begitu juga ditampilkan awal mula kereta sampai berubah menjadi mobil. Di jajaran mobil tua, juga terdapat sejumlah ban berbagai ukuran, mulai ban yang biasa digunakan untuk balapan F1 hingga ban untuk proyek tambang berukuran besar

.  

 

Tak hanya mobil kelas premium di zamannya, tapi juga ada alat transportasi tradisional yang digunakan di Indonesia di antaranya cikar, becak, bentor, bajaj, bemo, hingga kereta kuda. Selain itu, juga berbagai jenis kendaraan kuno roda dua mulai sepeda angin yang tidak bermesin hingga sudah diberi mesin. Museum memajang puluhan mobil antik seperti Alfa Romeo keluaran tahun 1966, Bentley tahun 1957, dan Chrysler Windsor Deluxe produksi 1952. Juga ada mobil listrik milik Menteri BUMN Dahlan Iskan, Tuxuci, dan mobil listrik karya SMK Muhammadiyah 7 Gondanglegi. Bahkan, yang menakjubkan, di museum ini diisi sekitar 300 unit kendaraan mewah pada masanya. Untuk pengadaan sejumlah kendaraan jadul ini, pengelola mendatangkan langsung dari negara asalnya seperti Italia, Australia, Amerika Serikat, Jerman, Inggris, dan Jepang. 

Beberapa wahana yang akan bisa kita nikmati di Museum Angkut ini adalah Zona Edukasi, Zona Jerman, Zona Batavia, Zona Inggris, Zona Gangster & Broadway, Zona Las Vegas, Zona Italy, Zona 

Hollywood

, Zona Perancis, dan Pasar Apung Nusantara. Di Zona Edukasi menyajikan pengetahuan umum mengenai angkutan darat, laut, dan udara serta sejarahnya. Sedangkan di Zona Pecinan, berbagai angkutan khas Indonesia seperti gerobak, sepeda onthel berikut keranjang yang berisi barang-barang dagangan, dokar, becak, oplet sampai sepeda motor di era 1940-an, hadir menghidupkan suasana layaknya berada di Pecinan ala Indonesia. Di Zona Batavia menyuguhkan pelabuhan Sunda Kelapa dan Stasiun Jakarta Kota yang dibuat latar awal abad ke-19. Di zona ini ditampilkan keramaian pelabuhan dengan suasana jual beli, becak, pedati, bemo, dan sejumlah angkutan pada zaman itu.

 

Tidak hanya mendatangkan kendaraan dari seluruh dunia, wisatawan benar-benar seperti berkunjung ke berbagai negara di dunia seperti di London, Amerika, Italia atau Paris. Suasananya ditampilkan lengkap dengan latar kota atau negara asalnya. Misalnya di Zona Jerman, pengunjung bisa menyaksikan pabrikan dan suasana parkir pemukiman penduduk asli yang dipenuhi produk Mercedes, Volkwagen, dan motor besar legenda Berliner Mauer. Akan semakin menarik ketika Anda menuju ke Zona Gangster and Broadway. Di zona ini disuguhkan suasana di suatu kota kecil dengan konsep jalanan luar negeri lengkap dengan kantor polisi, gedung bioskop, dan pertokoan. Di sini Anda akan menjumpai Broadway Theatre dan bisa menyaksikan film-film lawas antara lain dibintangi Charlie Caplin.

Di Zona Inggris berderet mobil-mobil khas seperti Moris, Austin, Aston Martin V8, Rolls Royce dan masih banyak lagi kendaraan legendaris lainnya, dipadu dengan miniatur Istana Buckingham dan kekunoan yang klasik. Ada juga Zona Italia dengan mobil Fiat dan Vespanya yang legendaris. Bahkan para pemandunya pun berkostum sesuai zona masing-masing. Misalnya ada petugas berkostum pilot, di Zona Batavia petugasnya berkostum ala Batavia, serta zona lainnya juga menyesuaikan dengan ciri khas negaranya.

Koleksi Museum Angkut lainnya di antaranya motor jenis Douglas buatan Inggris tahun 1913. Kendaraan tersebut masih terlihat orisinil, termasuk berbagai sparepartnya. Bagi yang ingin melihat sepeda kayu produksi China abad ke-18 juga tersaji, termasuk sepeda angin cikal bakal motor gede Harley Davidson. Bahkan ditampilkan juga mobil pertama di dunia yang diproduksi secara massal atau pabrikan, yaitu Ford model T yang dibuat pada 1915. Pada bulan Juli 2014 koleksi mobil-bil lawas Museum Angkut bertambah. Built Old Model 10 Toy Tonneau menjadi mobil paling tua yang didatangkan. Mobil ini berasal dari Amerika Serikat dan saat ini dipajang di aula utama. Kendaraan lain yang telah didatangkan adalah jenis angkutan bertipe Cobra (1987) dan Allard (1991). Kedua mobil itu dipajang di ruang pertama begitu pengunjung masuk. Mobil lain yang tergolong baru adalah pemadam kebakaran Nissan Safari dan Hummer dengan panjang sepuluh meter. Suasana dan koleksi pada zona-zona tersebut, sangat cocok bagi Anda yang menggemari otomotif, transportasi, dan fotografi.

Tak hanya berisi berbagai hal mengenai transportasi, Museum Angkut pun menyediakan informasi mengenai Movie Star Studio. Di zona ini berisi bermacam-macam informasi mengenai film, baik di Indonesia maupun Hollywood. Jika Anda telah memasuki Zona Hollywood akan menemui background mobil yang dipakai dalam film-film box office, seperti mobil yang digunakan di film Scoby Doo, Mr Bean dengan Mini Cooper, dan mobil MG yang pernah dipakai Marilyn Monroe. Di zona ini terasa seperti di pusat perfilman Hollywood lengkap dengan tulisan Hollywood dan replika Hulk yang menginjak mobil. Berbagai mobil dan motor pabrikan Amerika, seperti Harley Davidson, tak lupa dihadirkan di sini.

Saat dibuka, wahana wisata Museum Angkut memang belum sepenuhnya selesai, ada sejumlah bangunan masih dalam proses pengerjaan. Beberapa fasilitas di dalamnya pun juga masih belum lengkap. Beberapa wahana yang akan dihadirkan di antaranya pesawat Boeing 737, kereta api, dan kapal laut yang masih dalam perakitan. Nantinya pesawat itu bakal dipasang pada salah satu wahana atau top wahana. Beberapa koleksinya lainnya yang dihadirkan di antaranya helikopter jenis Bell-147 Siwalet milik mantan Presiden Soekarno. Helikopter ini merupakan bagian dari barter politik antara Presiden Soekarno dan pemerintah Amerika Serikat untuk pembebasan agen CIA, Pope, yang ikut terlibat dalam pemberontakan PRRI/Permesta. Bahkan mobil anti peluru milik mantan Presiden Soeharto juga akan dipajang di sini.

Mulai akhir Mei 2014, Museum Angkut menghadirkan wahana baru yang sangat menarik yaitu D’Topeng Kingdom. Di zona ini, para wisatawan bisa menikmati sekitar 2.000 buah jenis topeng khas dari pelosok Nusantara. Ada topeng dan pusaka khas berasal dari Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, NTT, NTB, Sulawesi, Kalimantan, hingga Papua. Semua itu bisa disaksikan di D’Topeng Kingdom. Salah satu koleksi yang cukup langka dan terkenal adalah kursi kerajaan Singaraja dari Bali. Ada pula patung kesuburan dari Pulau Lombok dan patung Yeni dari Pulau Leti di Nusa Tenggara Timur. Tak kalah menariknya adalah patung Taotao yang menurut kepercayaan masyarakat Toraja diyakini sebagai patung penjaga makam. Sementara kitab suci Al-Quran kuno yang usianya sudah ratusan tahun dan berbagai jenis wayang juga dipajang rapi di sebuah almari yang semuanya konon merupakan peninggalan Sunan Kalijaga.

Setelah pengunjung puas berkeliling menikmati ragam mobil angkut, pengunjung bisa memanjakan selera dengan menikmati menu-menu khas Nusantara di pasar terapung. Pasar apung didesain berada di tengah sebuah danau buatan dan mirip seperti pasar terapung yang ada di Kalimantan Selatan. Di pasar apung ini tersedia berbagai makanan khas masing-masing daerah, seperti gudeg Jogja, sate madura, nasi timbal dan makanan khas lain. Di tempat itu pengunjung bisa berbelanja souvenir maupun makanan tradisional. Sehingga, para pengunjung yang telah puas menikmati wahana di dalam, pastinya ingin ada kenang-kenangan dan oleh-oleh untuk dibawa pulang.

Harga Tiket Masuk (HTM) Museum Angkut+ Movie Star Studio:
• Weekday (Senin-Kamis): Rp 50.000,-
• Weekend (Jumat-Minggu), Hari libur nasional, High season: Rp 75.000,-

Harga Tiket Masuk (HTM) Terusan Museum Angkut+ Movie Star Studio & D’Topeng Kingdom:
• Weekday (Senin-Kamis): Rp 60.000,-
• Weekend (Jumat–Minggu), Hari libur nasional, High season: Rp 85.000,-

Harga Tiket Masuk HTM Museum Angkut+ Movie Star Studio pukul 19.00 WIB ke atas:
• Weekday (Senin-Kamis): Rp 30.000,-
• Weekend (Jumat-Minggu), Hari libur nasional, High season: Rp 50.000,-

Peraturan bagi Pengunjung:
1. Tinggi badan 85 cm ke atas dikenakan tiket penuh.
2. Additional charge kamera dan handycam (kecuali kamera handphone) dikenakan Rp 30.000,-/kamera.
3. Segala bentuk pemotretan untuk kegiatan modelling/photo session/prewedding/rombongan, harap berkoordinasi dengan MARKETINGhttp://cdncache1-a.akamaihd.net/items/it/img/arrow-10x10.png.
4. Dilarang membawa makanan/minuman (kecuali makanan bayi), menyalakan api/merokok, membawa senjata tajam dan hewan peliharaan.

Alamat Museum Angkut+ Movie Star Studio:
Jl. Terusan Sultan Agung No. 2 Batu
Telp. 0341-595007 Fax. 0341-595008
Email: MARKETINGhttp://cdncache1-a.akamaihd.net/items/it/img/arrow-10x10.png@museumangkut.com
Jam buka: 12.00-20.00 WIB

sumber by ngalam.web.id

RELATED
NEWS
UPCOMING
EVENTS
TOP 5 NEWS
TWITTER
FACEBOOK